3 Hambatan Rossi untuk Jadi yang Terbaik di MotoGP 2018

3 Hambatan Rossi untuk Jadi yang Terbaik di MotoGP 2018

Bola International Otomotif

Boladw88.com – 3 Hambatan Rossi untuk Jadi yang Terbaik di MotoGP 2018 . Stempel pembalap tua yang kian melekat pada diri Valentino Rossi jadi satu hal yang sulit terpisahkan dari ajang MotoGP musim ini. Di usianya yang sudah mencapai 39 tahun, Rossi memang masih jadi primadona.

3 Hambatan Rossi untuk Jadi yang Terbaik di MotoGP 2018 . Tahun ini jadi musim ke-23 buat Rossi di kejuaraan Grand Prix balap motor. Impian terhadap gelar juara dunia ke-10 selalu menjadi obsesinya sebagai motivasi untuk terus berlanjut.

Meski usia Rossi sudah tidak muda lagi, namun pembalap keriting asal Italia itu tetap memutuskan untuk mengaspal di ajang MotoGP.

Dalam beberapa tahun ke belakang, motivasinya terus menyala mengingat ada pembalap yang mulai mengusik ketenangannya. Dia adalah Marc Marquez, yang musim lalu jadi yang terbaik di lintasan MotoGP.

Inilah tentu jadi tantangan terbesar Rossi. Sebelum mengakhiri karier, dia tentu berambisi mengungguli Marquez.

Hanya, Rossi harus menghadapi sejumlah kesulitan untuk kembali menjadi yang terbaik di MotoGP.

1. Kinerja M1

Tujuan Rossi musim ini tak akan pernah berubah dari sebelumnya. Tapi untuk tahun ini agak sedikit berbeda, karena dia bakal mempertimbangkan pensiun andai tim Movistar Yamaha tidak mampu memberikan dukungan penuh.

Apa yang diinginkan Rossi setidaknya harus didukung dengan kualitas kinerja motor Yamaha YZR-M1. Pasalnya, motor tim pabrikan asal Jepang dalam dua musim terakhir mengalami perubahan yang drastis. Ini semacam teka-teki yang juga harus dipecahkan pembalap.

2. Pasang Surut Prestasi

Gelombang pasang surut telah jadi sebuah tradisi yang sering terjadi jelang bergulirnya seri perdana MotoGP. Hasil tes pramusim selalu dijadikan acuan untuk menilai seberapa kompetitif pembalap berada di motornya.

Bagi Rossi, ini hambatan yang patut diperhatikan oleh seluruh teknisi di Yamaha. Sebab, tim Garpu Tala mencoba untuk meletakkan semua pengalaman dan kreativitas mereka pada M1.

Saat ini, bagaimanapun, hasil tes tidak memberikan jawaban yang diharapkan Rossi lantaran ada sesuatu yang berubah-ubah.

3. Solusi yang Pasti

Ini tentunya menjadi pekerjaan rumah yang berat buat Yamaha untuk menemukan solusi terbaik sebelum Rossi memulai balapan MotoGP 2018. Putaran pertamanya sendiri akan digelar di Sirkuir Losail, Qatar, 18 Maret mendatang.

Mereka harus menjamin, jangan sampai ini membuat jengkel Rossi karena satu hal yang diinginkannya yakni memenangkan balapan dan berdiri gagah di podium.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *